Sutra pertobatan Ko Ong Kwan Se Im Keng.

Mengikuti bahasa aslinya ketika disebarkan

KOO ONG KUAN SE IM KENG

Doa waktu pasang hio

Loo Hiang Ca Jiat,
Huat Kai Bong Hun,
Cu Hut Hai Hwee Sut Yau Bun,
Suei Ci Kiat Siang In
Seng ie Hong ien,
Cu Hut Hiang Cuan Sien.

Kemudian dilanjutkan pembacaan doa ini sebaiknya dibaca minimum 3x
Lam Bu Hiang ien Kai Pho Sat,Mo Hoo Sat

Mantera membersihkan mulut dari segala perkataan dosa 3x
Siu Li, Siu Li,
Mo Hoo Siu Li,
Siu Siu Li,
So Ha, 3x

Mantera membersihkan badan dari segala perbuatan dosa 3x

Siu Toli, Siu Toli,
Siu Moo Li, So Ha

Mantera menetapkan dan membersihkan tempat 3x

Lam Bu Sam Boan To, But To Lam,
AmTo Lo To Lo Tee Bwie So Ha.

Mantera mengundang 8 PHO SAT 4x

Lam Bu Kuan See Im Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Mie Lek Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Hie Kong Cong Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Pho Hian Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Kim kong Cong Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Biau Kiat Siang Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu Tie Kai Ciang Pho Sat Mo Hoo Sat,
Lam Bu tee Cong Ong Pho Sat Mo Hoo Sat.

sembah sujud dulu sebanyak 9x

Sutra pembukaan/Siang Can

Bu Siang Chiem Bie Biau Huat,
Pik Chian Ban Kiap Lan Coo Gie,
Ngo kiem Kian Bun Tik Siu Tie,
Guan Kai Jie Lai Cien Siet Gie.
Lam Bu Pun Sek Kia Bo Ni Hut
Lam Bu Pun Sek Kia Bo Ni Hut
Lam Bu Pun Sek Kia Bo Ni Hut

HUT SUAT KOO ONG KUAN SEE IM KENG
sutra ini dibaca min 2x

Kuan See Iem Pho Sat ◦
Lam Bu Hut ◦ Lam Bu Huat ◦ Lam Bu Cheng ◦ Hut Kok Yu Yan ◦ Hut Huat Siang Ien ◦ Siang Lok Ngo Cing ◦ Yu Yan Hu Huat ◦
Lam Bu Mo Hoo Phoan Jiak Po Lo Bit Si Tai Sin Ciu ◦
Lam Bu Mo Hoo Phoan Jiak Po Lo Bit Si Tai Beng Ciu ◦
Lam Bu Mo Hoo Phoan Jiak Po Lo Bit Si Bu Siang Ciu ◦
Lam Bu Mo Hoo Phoan Jiak Po Lo Bit Si Bu Teng Teng Ciu ◦
Lam Bu Ceng Kong Pi Bi Hut ◦ Huat Ciong Hut ◦ Su Cu Kiong Hut ◦ Ciok Yu Ong Hut ◦ Hut Ko Si Ni Teng Ong Hut ◦ Huat Hok Hut ◦ Kim Kong Cong Sai Cu Yu Hi Hut ◦ Po Sien Hut ◦ Sien Kong Hut ◦ Yok Su Liu Lie Kong Hut ◦ Po Kong Kong Tik San Ong Hut ◦ Sien Cu Kong Tik Po Ong Hut ◦ Ko Kie Cu Hut ◦ Ji Lai Hian Kiap Chian Hut ◦ Ceng Ngo Pek Hut ◦ Ban Ngo Cien Hut ◦ Ngo Pek Hua Sien Hut ◦ Pek Ik Kiem Kong Cong Hut ◦ Thing Kong Hut Liok Hong Liok Hut ◦ Beng Hoo Tong Hong Po Kong Guat Thian Guat Biao Cun Iem Ong Hut ◦ Lam Hong Sie Kien Hua Ong Hut ◦ See Hong Co Ong Sin Tong Yam Hua Ong Hut ◦ Pak Hong Guat Tian Cheeng Ceng Hut ◦ Siang Hong Bu Sou Ceng Cien Po Sin Hut ◦ Hee Hong Sian Ceek Guat Iem Ong Hut ◦ Bu Liang Cu Hut ◦ Too Pho Hut Sek Kia Bo Ni Hut ◦ Mie Lek Hut ◦ O Che Hut ◦ O Mie Tho Hut ◦ Tiong Yang It Chiat Chiong Seng ◦ Cu Hut Sie Kai Tiong Cia ◦ Heng Cu I Te Siang ◦ Kit Cai Hie Kong Cong ◦ Cu Yu I Ci Ciong Sing ◦ Kok Leng An Wen Hiu Sit Tiu Ya Siu Ti ◦ Siem Siang Kiu Siong Chu Kheeng ◦ Leng Biat Seng See Kou ◦ Siau To Ie Tok Hai ◦ Lam Bu Tai Beng Kuan See Iem ◦ Kuan Beng Kuan See Iem ◦ Kho Beng Kuan See Iem ◦ Kai Beng Kuan See Iem ◦ Yo Ong Pho Sat ◦ Yo Siang Pho Sat ◦ Bun Cu Siu Li Pho Sat ◦ Pho Hian Pho Sat ◦ Hie Kong Cong Pho Sat ◦ Tee Cong Ong Pho Sat ◦ Cing Liang Pho Sat ◦ Ek Ban Pho Sat ◦ Pou Kong Ong Jie Lai Hoa Sien Pho Sat ◦ Liam Liam Siong Cu Kiat ◦ Chi Hut Si Cun Chi Suat Ciu Uat:
Li Po Li Po Tee, Khiu Hoo Khiu Hoo Tee, Tho Lo Ni Tee, Ni Hoo Lo Tee, Pi Li Ni Tee, Po Lo Ka Tee, Cin Leng Kian Tee, So Ha.

Cap Hong Kuan See Iem, It Chit Co Pho Sat, Si Guan Khiu Ciong Seng, Ching Bing Sut Kai Thuat, Liok Yu Pok Hok Cia, In Khin Wie Kai Suat, Tan Si Yiu In Yan, Thak Siong Kau Put Cuat, Siong King Buan Chian Phian, Liam Liam Siem Put Cuat, Hue yam Put Leng Siang, To Peng Lip Chui Chiat, Hue No Sing Huan Hi, Si Cia Phian Seng Huat, Bok Gan Chu Si Hi, Co Hut Put Bang Suat. Koo Ong Kuan See Im Ling Khiu Co Kho At

Artinya terjemahan bahasa Indonesia

Terpujilah Avalokiteshvara Bodhisattva.
Terpujilah Buddha, Terpujilah Dharma, Terpujilah Sangha.
Bagi siapa yang ingin mencapai loka Buddha, maka Buddha Dharma akan menjadi penolongnya. Jika senantiasa senang berlaku suci dan bersih dari “keakuan”, pasti dapat membantu diperolehnya Buddha Dharma.
Namo Maha Prajnaparamita adalah Mantra Yang Maha Agung.
Namo Maha Prajnaparamita adalah Mantra Yang Sempurna Pengetahuannya. Namo Maha Prajnaparamita adalah Mantra Yang Tertinggi.
Namo Maha Prajnaparamita adalah Mantra Yang Tiada Bandingnya.
Namo Cing Kuang Mi Mi Fo, Fa Cang Fo, She Ce Hou Shen Cu You Wang Fo, Fo Kao Si Mi Teng Wang Fo, Fa Hu Fo, Cin Kang Cang She Ce You Si Fo, Pao Sheng Fo, Sen Thung Fo, Yao She Lui Li Kuang Wang Fo, Phu Kuang Kung Te Shan Wang Fo, Shan Cu Kung Te Pao Wang Fo.
Tujuh Buddha Masa Lampau, Ribuan Buddha dari Bhadra Kalpa sekarang dan yang akan datang, seribu lima ratus Buddha, lima belas ribu Buddha, lima ratus Buddha Kemenangan Bunga, Seratus Juta Buddha Harta Vajra, Buddha Cahaya Tetap, Enam Buddha dari enam penjuru, yakni:
Buddha Pao Kuang Ye Tien Ye Miao Cun Yin Wang Fo dari Timur,
Buddha Shu Ken Hua Wang Fo dari Selatan,
Buddha Cao Wang Shen Thung Yen Hua Wang Fo dari Barat,
Buddha Ye Tien Ching Cing Fo dari Utara,
Buddha Wu Su Cing Cin Pao Sou Fo dari Atas,
Buddha Shan Ci Ye Yin Wang Fo dari Bawah.
Semua Buddha yang tak terhitung jumlahnya, para Buddha Permata, Buddha Sakyamuni, Buddha Maitreya, Buddha Akhsobya, Buddha Amitabha. Semua makhluk di dunia tengah, dan yang berada di Tanah Suci, yang berjalan di bumi maupun yang terang di angkasa. Melimpahi belas kasih tak terbatas kepada semua makhluk, menitahkan agar masing-masing diasuh dengan aman dan tenang, setiap siang dan malam senantiasa membina diri, dalam hati senantiasa melafalkan sutra ini. Dengan berbuat demikian, dapat memadamkan api penderitaan dari kehidupan dan kematian, serta memusnahkan segala marabahaya.
Namo Avalokiteshvara yang Maha Cemerlang,
Avalokiteshvara Bodhisattva sebagai Pengawas Yang Cemerlang,
Avalokiteshvara Bodhisattva sebagai Pelindung Maha Agung Yang Cemerlang,
Avalokiteshvara Bodhisattva sebagai Pembuka Pintu Keselamatan, Kebahagiaan yang Cemerlang.
Bodhisattva Raja Pengobatan, Bodhisattva Pengobatan Tertinggi, Manjushri Bodhisattva, Samantabhadra Bodhisattva, Akasagarbha Bodhisattva, Ksitigarbha Bodhisattva, para Bodhisattva di Gunung Ching Liang Pao Shan, Phu Kuang Wang Ju Lai Hua Seng Phu Sa.
Terus-menerus melafalkan sutra ini, tujuh Buddha Lokadjyechtha melafal mantra ini:
Li Pho Li Pho Ti, Ciu Ho Ciu Ho Ti, Thuo Lo Ni Ti, Ni Ho Lo Ti, Pi Li NI Ti, Mo Ho Chie Ti, Cen Ling Chien Ti, Svaha.

Bagi yang lagi mempunyai masalah,ganjelan bacalah dengan tekun min 5x dipagi hari setelah mandi sebelum sarapandan min 5xsebelum tidur..

Bagi mereka yang ingin membaca kitab ini haruslah dengan badan bersih dan hati tulus dengan memasang hio sujud kepada Tuhan. Barang siapa yang membaca dengan sujud dan sunguh-sungguh hingga 1000 jurus pasti akan mendapatkan keselamatan dan kebahagiaan.
Bagi mereka yang ingin mengamalkan kitab ini dengan mencetak 1300 buku dan dibagikan/disediakan di atas meja dalam Bio Toa Pe Kong, maka semua niatnya akan terkabul.

mantera hatinya “Om Li Po Li Po Tee, Kiu Ho Kiu Ho Tee, To Lo Ni Tee, Ni Ho Lo Tee, Pi Li Ni Tee, Mo Ho Ka Tee, Cin leng Kian Tee so ha.

Iklan

Leave a comment »

Samadhi Memasuki Berbagai Alam Surga

samadhialam surga

Seseorang bertanya pada saya, “Dharmaraja Lian Sheng Sheng-yen Lu, bagaimana Anda menuliskan MANIFESTASI NERAKA dan ESKALASI ALAM SURGA?”

Saya menjawab, “Empat dhyana dan delapan samadhi.”

“Apakah masuk ke neraka juga perlu samadhi?”

Saya menjawab, “Samadhi adalah kekuatan yang dahsyat.”

Tanya, “Bolehkah memohon Mahaguru memaparkan bagaimana cara melatih samadhi?”

Saya berkata, “Samadhi juga ada tahapannya, ini adalah proses melatih diri, setelah melatih diri dalam jangka waktu yang sangat panjang, bisa dengan mudah memasuki samadhi yang sangat dalam, namun, proses tahapan ini, secara garis besar dibagi menjadi:

“Tahap awal” – pikiran hanya sedikit stabil. Hanya sebentar saja, pikiran pun melayang ke tempat lain, kita perhatikan pergolakan pikiran, maka pikiran bisa ditarik kembali. Perhatikan pikiran, melayang lagi, perhatikan lagi, melayang lagi, berulang-ulang seperti itu.

(Setiap pemula mengalami gejala tahap awal yang sama, bukan termasuk kesalahan)

“Tahap lanjutan” – berulang-ulang melatih memperhatikan pikiran, pikiran yang melayang ditarik kembali, dapat mencapai 7 menit lamanya, dianggap tahap lanjutan.

“Tahap kembali” — dapat memperhatikan pikiran selama 14 menit, tingkat kestabilan meningkat, pikiran kadang-kadang melayang, namun dapat ditemukan kembali dalam waktu singkat.

“Tahap mendekati” – target fokus tidak melayang, kekuatan pemusatan pikiran telah sempurna.

“Tahap surut” –– kestabilan tingkat tinggi, namun, dikuatirkan masuk dalam kondisi mengantuk (seperti ketiduran), sehingga perlu “mawas diri”.

(Banyak sadhaka menganggap inilah samadhi yang tertinggi)

“Tahap hening” — menghasilkan kekuatan pikiran, namun, jangan terlalu bersemangat, harus mawas diri jangan menjadi terlalu bersemangat.

“Tahap paling hening” — kekuatan pikiran makin makin kuat, namun, tingkat kestabilan juga makin lama makin tinggi, tidak mengantuk, juga tidak terlalu bersemangat, pikiran sangat halus, bagaikan benang dan jarum.

(Waktu samadhi mencapai lebih dari 2 jam)

Sampai tahap ketujuh, lewat kekuatan menggerakkan pikiran, Anda bisa tiba di “alam neraka” dan “alam surga”, dapat tiba di alam neraka dan alam surga, semua karena “kekuatan pikiran”.

“Tahap fokus” — maksudnya, sadhaka hanya mengerahkan usaha yang minim, dari “tahap awal” bisa sampai “tahap paling hening” dalam sekejap, dapat duduk dalam waktu yang lebih lama, tidak mengantuk, juga tidak terlalu bersemangat.

“Tahap setara” — sedikit pun tidak menguras tenaga, dhyana yang sama sekali tidak menguras tenaga, bergerak bebas leluasa.

Dhyana pertama.

Dhyana kedua.

Dhyana ketiga.

Dhyana keempat.

Dari dhyana keempat mundur ke dhyana ketiga, dari dhyana ketiga mundur ke dhyana kedua, dari dhyana kedua mundur ke dhyana pertama, kemudian keluar dari samadhi.

Berulang-ulang seperti itu, itulah samadhi.

*

Terus terang, saya melihat makhluk halus dengan leluasa menggerakkan “kekuatan pikiran”, ke atas hingga surga tertinggi “Surga Naiva-samjñā-nāsamjñâyatana”, ke bawah hingga “tiga alam samsara”, semua dapat dicapai dengan mudah.

Saya menulis banyak buku tentang “catatan penjelajahan spiritual”, semuanya menggunakan dhyana tahap setara dan kemampuan yang bebas leluasa.

Saya beritahu siswa mulia:
Pelatihan samadhi bukan hanya milik Agama Buddha saja, Agama Dao juga menggunakan samadhi, Agama Katolik juga melatih samadhi, semua agama non Buddhis juga menekuni samadhi, oleh karena itu, samadhi adalah metode umum.

Saya memberitahu lagi Anda semua:
Samadhi dan prajna dapat menghancurkan kegelapan batin tanpa awal, dapat menghancurkan kegelapan batin sesaat, dapat menghancurkan segala kerisauan, dapat menghancurkan segala tabiat selama turun-temurun, terakhir bisa mencapai siddhi keberhasilan.

Sudah paham?

source: buku ke 193 The Sobbing of Niuchou River by Lien Sheng Rinpoche..

Leave a comment »

Tahap awal sebelum belajar samadhi

Sadhana Tantra terdiri dari tahap awal, tahap inti, dan tahap akhir.

Tahap awal antara lain:
Mahanamaskara. (menundukkan keangkuhan)
Mahapuja. (menundukkan kepentingan pribadi)
Catursarana. (menundukkan hati sendiri)
Bertobat. (menundukkan tabiat)
Perlindungan diri. (menundukkan luar dan dalam)
Catur Apramana. (maitri, karuna, mudita, dan upeksa)
Visualisasi sunya. (anatman)

Tahap inti antara lain:
Bentuk mudra. (perbuatan)
Visualisasi. (pikiran)
Japa mantra. (ucapan)
Memasuki samadhi.

Tahap akhir antara lain:
Melantunkan gatha.
Penyaluran jasa.
Berdoa.
Melengkapi kekurangan…..

Tentu saja, tahap awal, tahap inti, dan tahap akhir ini sangat penting. Namun, yang paling penting sekali adalah memasuki samadhi.
Kalau begitu, apakah tahap awal itu?
Tahap awal adalah mengamalkan Dharma.
Tahap awal adalah membangun landasan Buddhadharma.
Tahap awal adalah menyingkirkan tabiat, misalnya:
Uang.
Hasrat cinta.
Reputasi.
Angkuh.
Dengki.
Kegelapan batin.
Pandangan tak benar.

Tahap awal itu untuk membebaskan diri sendiri, kemudian membantu bebaskan makhluk lain.
Bersih dan sukacita itu sangat penting.
Tahap awal sedang mengalami sunyata.
Tahap awal harus memiliki hati catur apramana antara lain: maitri, karuna, mudita, dan upeksa.
Harus menyelamatkan insan.

*

Tujuan saya menulis tahap awal adalah untuk membangun esensi samadhi.
Misalnya kita tahu bahwa tingkatan melatih diri terdiri dari:
Sambhara Marga.
Prayoga Marga.
Arya Marga.
Bhavana Marga.
Parayana Marga.
Sementara, tahap awal adalah Sambhara Marga dan Prayoga Marga.

*

Saya punya seorang siswa, saya sering melihatnya, memejamkan mata dan duduk bengong.
Ia suka memejamkan mata dan duduk bengong.
Selain itu.
Ada seorang siswa lagi, melihatnya memejamkan mata dan duduk bengong, ia juga ikut-ikutan memejamkan mata dan duduk bengong.
Sekarang, sudah ada dua orang siswa yang memejamkan mata dan duduk bengong!
Mereka sedang:
Merenung?
Berpikir?
Meditasi?
Samadhi?
Atau hanya sekedar duduk bengong saja?

Saya pribadi berasumsi, ini tidak mengherankan, melainkan sebelum duduk, lebih dulu harus memiliki fondasi “tahap awal”. Setelah segalanya sangat kokoh, baru duduk konsentrasi.

Leave a comment »

Defenisi Samadhi

 

Ketika saya di Taiwan, suatu kali naik lift, bertemu dua orang umat Buddha, umur mereka berdua sekitar 60 an,

berpakaian seperti jubah bhiksu, atasannya kancing kain, bawahannya celana panjang.
Kostum demikian mirip sekali kostum kungfu.
Warnanya abu-abu muda.
Mereka mengenal saya.

Mereka berkata, “Dharmaraja Lu, Anda telah kembali ke Taiwan!”
Saya berkata, “Benar.” Saya balik bertanya pada mereka, “Kalian menekuni Dharma apa?”
Mereka menjawab, “Dharma mengamati hati.”
Saya bertanya, “Dharma mengamati hati itu dhyana?”
Mereka bengong.
Tidak dapat menjawab.

*

Sepengetahuan saya, sebenarnya istilah Dhyana ini sangat banyak, ada ruang yang membingungkan, banyak sadhaka kebingungan, benar-benar tidak mengerti.
Kita sering kali melihat beberapa istilah khusus, namun, tidak mengerti definisinya.
Sekarang saya khusus menjelaskan sebagai berikut:
SAMATHA. Ini mirip sekali dengan samadhi, sebenarnya tidak. Ini tidak memperkenankan untuk berpikir. Atau berarti menghentikan napas dan menghentikan pikiran, benar-benar mengosongkan pikiran sepenuhnya.
SAMAPATTI. Menggunakan kekuatan samatha untuk melakukan ketrampilan vipassana, seperti Dharma mengamati hati, yaitu menggunakan samatha untuk melakukan vipassana.
SAMAPANNA. Pada tahap ini, pikiran itu fokus, tidak kacau, mengamati kebenaran sangat jelas sekali, fokus sampai titik ekstrim.
DHYANA. Merupakan kondisi hati kesadaran pikiran, ia mencakup tiga ketrampilan di atas, dan bermacam-macam ketrampilan dhyana.
Dengan kata lain, Dhyana adalah surga Dhyana pertama hingga mencapai seluruh tingkat Arahat, semuanya tercakup di dalamnya.
SAMADHI. Ini adalah tingkat tertinggi, yakni vipassana Dharmakaya dan kondisi penyatuan Samyaksambodhi Tathagata atau cahaya anak masuk ke dalam cahaya induk dan keduanya saling melebur dengan erat dalam ajaran Tantra.
Melambangkan “satu”.
Juga “nol”.
Yakni Samadhi Anuttarasamyaksambodhi.

*

Mengenai istilah mandarin untuk kata “duduk meditasi”, “meditasi”, “dhyana”, “duduk dhyana”….
Semua ini adalah istilah yang membingungkan.
Maka, saya berkata, “Kacau, membingungkan, tidak jelas.”

Di dalam Mahaprajnaparamita Sastra menyebutkan tentang Samatha, Samapatti, Samapanna, Dhyana. Keempat tahap ini, boleh dikatakan istilah yang diucapkan orang pada umumnya tercakup di dalamnya atau Catur-dhyana-bhumi dari Rupadhatu.
Sedangkan Samadhi, boleh dikatakan adalah tingkatan catvari-sunyata dari Arupadhatu.
Merupakan Abisambodha.
Merupakan Buddhagrya.
Semua ini mesti dianalisa secara jelas, tidak boleh samar-samar.

source : buku 252 rahasia samadhi oleh Lien sheng Rinpoche..

 

Leave a comment »

Bagaimana Metode Atasin Gangguan Hantu

Seseorang bertanya pada saya, Pasukan XX begitu lihai, hantu jahat dan hantu beringas lagi, apa yang harus kita lakukan?

Saya menjawab, “Selama kita memiliki pikiran benar, kita tidak perlu takut hantu dan Mara apapun.”

Tanya, “Apa itu pikiran benar?”

Saya menjawab:
1. Tidak melekat pada popularitas dan keuntungan.
2. Menghentikan hasrat seksual.
3. Tidak serakah uang dan harta kekayaan.
4. Tidak rakus makan.
5. Tidak munafik.
6. Tidak iri dan tidak dengki.

Jika kita dapat menjalankan keenam prinsip di atas, karena bebas dari hasrat, maka diri kita pun menjadi kuat, dengan adanya prana yang kuat dan positif, hantu tidak berani menindas, seperti tiada hantu dan Mara, sekalipun ada hantu, hantu pun menghindari orang yang positif.

(Inilah sadhaka sejati, inilah yang kita latih dalam melatih diri)

Namun, bagaimana pun, orang demikian sangat langka, di antara selaksa manusia, takutnya tidak ditemukan satu dua orang.

Tanya, “Lantas, bagaimana?”

Saya menjawab, “Ajaran Tantra mengajarkan kita menekuni Cakra Pelindung.” Dengan kata lain, ‘pelindung diri’.

Tanya, “Bagaimana menekuninya?”

Saya menjawab:
1. Metode Simabandhana.
Visualisasi Bodhisattva Vajrasattva.
Japa mantra, “Om. Bo Ru Lan Zhe Li.” (berulang kali)”
Mudra: kening, tenggorokan, hati, pundak kiri, pundak kanan. Kembali ke kening dan relai mudra.
Mudra: boleh menggunakan ‘Mudra Vajra’ dan ‘Mudra Vajrapani’.
(Inilah simabandhana diri)

2. Metode Empat Lapis Simabandhana
Visualisasi:
‘Fondasi Vajra’. (bawah)
‘Jaring Vajra’. (atas)
‘Tembok Vajra di keempat sisi’ (sekeliling tubuh)
‘Api Vajra’ (di keempat sisi tembok Vajra)
Mantra: boleh menggunakan mantra Yidam (Adinata) atau Dharmapala.

3. Metode Altar Tubuh Avalokitesvara.
Saya pernah ajarkan, ini merupakan Metode Tolak Bala.

Dan lain sebagainya. Metode Tantra sangat banyak, seperti Metode Tidur Bersinar juga.

Selain itu: Simabandhana rumah dan lahan.

Saya mengajarkan:
Visualisasi mudra ‘Mahabala Vajra’ di pintu dan jendela. Tangan membentuk Mudra Tarjani, japa mantra, “Om. Maha Balaya. Hum Hum Pei.” Cap di pintu dan jendela kamar tidur, maka hantu tidak berani masuk.

Lalu: cap di rumah, maka hantu tidak berani masuk.
Lalu: cap di sekeliling lahan, maka hantu tidak berani masuk.

Biasanya japa mantra:
“Om. Ma hǎ bā lā yē. Suōhā.”
“Om. Ma hǎ bā lā yē. Hum hum pēi.”

Kedua mantra di atas boleh dijapa.

Selain itu:
Ritual mengusir hantu:
Visualisasi: Acalanatha.
Mudra: mudra pedang Acalanatha.
Mantra: 9 Aksara Mantra. Lín, bīng, dòu, zhě, jiē, zhèn, liè, zài, qián.
Gambar: mudra 4 vertikal 5 horisontal (gambar dengan mudra pedang)
Hantu kabur. Jika tidak kabur, maka hantu pasti musnah.

Lalu:
Mengundang: 九天應元雷聲普化天尊 (Jiǔtiān yìng yuán léi shēng pǔ huà tiānzūn) (3 kali)
Membentuk mudra 5 petir. Mengembuskan hawa sekali, kaki kiri menginjak tanah, mudra dilempar.
Mulut melafalkan, “Hum. Hum. Hum.”
Hantu langsung kabur. Jika tidak kabur, maka hantu pun musnah.
Dan lain sebagainya. Japa Sutra, japa mantra, bentuk mudra, semuanya bisa menghindari hantu dan mengusir hantu.

source :buku “258 Menulis tentang hantu”oleh Lien sheng Rinpoche..

tambahan dari aliran taoist.

Mantra pengusir hantu dari Guru Leluhur Chang thien Se

Hui thian thay lui kong, pek tek cin lui kong,

thian peng shan cap ban, houw gouw tecu…..(nama)…houw jin. jin put kian ; houw kui kui biat bong, touw hong thay sang lo kun

kip kip jit lup leng.

versi kedua

Hek yin yang jit, jut tong hong go tho sa mei ci hwe ciok kuay su thian hong lek su bo jit, song tin swa kim kong, kong hong yao koay,

hwa kit hwi siong, kip kip jip lut leng thiat.

ingat hanya sebagai pengetahuan harus ada silsilah dan mudra..

 

Leave a comment »

Apa Itu Yang Disebut Ajaran Buddha ?

Saya ingat siswa saya, DR. Zhang Chengji, menulis sebuah buku, “Apa Itu Ajaran Buddha?”
Sementara, Bingnan Li (Upasaka Xuelu), dengan sangat marah berkata pada saya, “Saya mau tanya dia, ajaran Buddha itu apa?”

Saat itu saya bungkam.

Sebab:
Satu adalah siswa saya.
Satu lagi adalah guru saya.

Kedua orang ini sangat saya hormati. Saat itu, usia kedua orang ini terpaut jauh dari saya.

Seseorang bertanya pada saya, “Ajaran Buddha itu apa?”

Saya menjawab, “Apapun adalah ajaran Buddha, apapun bukan ajaran Buddha!”

Seseorang bertanya, “Apakah ajaran Buddha mengajarkan orang-orang berbuat baik?”

Saya menjawab, “Berbuat baik adalah titik awal, bukan akhir.”

Seseorang bertanya, “Apakah ajaran Buddha itu filsafat?”

Saya menjawab, “Ajaran Buddha adalah filsafat di dalam filsafat, namun, ujung-ujungnya bukan filsafat.”

Seseorang bertanya, “Ajaran Buddha itu agama?”

Saya menjawab, “Ajaran Buddha bukan agama, namun, boleh dikatakan sebagai agama yang paling sempurna di antara segala agama.”

Orang yang bertanya pada saya meraba-raba hidungnya lalu pergi!

Saya terbahak-bahak. Sebab:
Ajaran Buddha memang sulit sekali dipahami!

Kita semua harus tahu —
Ajaran Buddha bukan ritual, melainkan semacam pencerahan.
Jangan menaruh curiga pada ajaran Buddha.
Juga jangan menjadikan ajaran Buddha sebagai dogma.
Ajaran Buddha bukan pandangan keabadian.
Ajaran Buddha bukan pandangan nihilistik.
Ajaran Buddha bukan pertapaan keras.
Ajaran Buddha juga bukan menyuruh Anda bersenang-senang.
Ajaran Buddha mutlak bukan pesimistik.
Ajaran Buddha juga mutlak bukan optimistik.
Bukan materialistik.
Bukan vijnana.
Ajaran Buddha bukan realistik.
Ajaran Buddha bukan melampaui realistik.
Ajaran Buddha bukan mencari di luar.
Ajaran Buddha juga tidak sepenuhnya mencari di dalam.
Ajaran Buddha bukan memuja Buddha, bukan memuja dewa.
Ajaran Buddha juga bukan memuja materi.
Di sini, saya khusus memberitahu Anda semua, “Ajaran Buddha adalah semacam cara mencapai pembebasan, jika kita telah terbebaskan, apapun bukan.”

Sang Buddha bersabda, “Dharma pun mesti dikesampingkan, apalagi bukan Dharma!”

Saya berkata, “Ajaran pun mesti dikesampingkan, apalagi bukan ajaran!”

Jika dipandang dari kacamata Madhyamika, delapan jalan mulia beruas delapan adalah Madhyamika, yang termuskil.
Jika dipandang dari kacamata Vijnana, Kesadaran Alaya adalah Vijnana, yang terhalus.
Sunya itu bukan kosong melompong.
Melainkan samar-samar.
Saya berkata:
Jika seseorang memahami kalimat ini, boleh dianggap ‘menemukan jalan kebenaran’ (Darsana-marga), tidak jauh dari ‘menyaksikan Buddhata’!

source :  buku”kunci langit” oleh Lien sheng Rinphoce

Leave a comment »

Pelindung diri Man thian Hua Gai

 

 

man-thien-hua-kai

Pelindung Diri ‘Man Tian Hua Gai’

Dalam bersadhana, seorang penekun Tao (sadhaka) lumrah mengalami gangguan Mara, sehingga wajib menekuni Metode Pelindung Diri. Eksoterik, Esoterik, maupun, Taoisme, semua sama.

Taois Qingzhen pernah mengajari saya banyak Metode Pelindung Diri, di antaranya adalah Pelindung Diri ‘Man Tian Hua Gai’, manfaatnya sangat mulia, dipraktekkan oleh para Taois dari dulu hingga sekarang, metode rahasia ini boleh dikatakan tak ternilai, sangat berharga, orang yang belajar Taoisme dan meditasi, boleh coba melakukannya, sangat manjur untuk pelindung diri.

‘Man Tian Hua Gai’ ini menggunakan kain berbentuk bujursangkar, setiap sisi berukuran 5 kaki, tulisan dan Bagua di tengahnya digambar dengan Cinnabar, sedangkan pembatas yang berbentuk lingkaran itu digambar dengan tinta hitam.

Gantungkan di atas ruang meditasi dengan memilih hari ‘Ding’ (hari penetapan), ingat bahwa gambar atas kain kuning harus menghadap ke atas dan tersembunyi, gambar bawah menghadap ke bawah, menghadap tempat Anda (penekun Tao) bermeditasi, dengan kata lain, di atas kepala kita adalah gambar bawah ‘Man Tian Hua Gai’. Dan, penekun Tao duduk bersadhana di bawah ‘Man Tian Hua Gai’, maka sudah sangat aman. (Sebidang kain kuning digambar pada kedua sisinya, Jenderal Agung Wuji menghadap ke bawah)

Setelah memaku ‘Man Tian Hua Gai’ pada hari ‘Ding’ (hari penetapan) nyalakan dupa cendana di ruang meditasi, kemudian japa satu mantra sebanyak 21 kali, mantra berbunyi, “天上黃雲遍地護,人間黃雲祥光注,日月星辰大光景,江河山岳均靈至,魔也翻,鬼也翻,惟有神祇執靈柱,去渺茫來均迅速,世間萬事莫干擾,魂魄俱隨華蓋住,惟有三清太上翁,親乘羽蓋將軍護,上面團圓多神將,十團燦燦如秉燭,中有萬雷魔驚怕,一見祥光皆俯伏。吾奉三山九候先生律令攝。” (Tiānshàng huáng yún biàndì hù, rénjiān huáng yún xiángguāng zhù, rì yuè xīngchén dà guāngjǐng, jiānghé shānyuè jūn líng zhì, mó yě fān, guǐ yě fān, wéiyǒu shénqí zhí líng zhù, qù miǎománg lái jūn xùnsù, shìjiān wànshì mò gānrǎo, húnpò jù suí huá gài zhù, wéiyǒu sān qīngtài shàng wēng, qīn chéng yǔ gài jiāngjūn hù, shàngmiàn tuányuán duō shén jiāng, shí tuán càncàn rú bǐngzhú, zhōng yǒu wàn léi mó jīng pà, yījiàn xiángguāng jiē fǔfú. Wú fèngsān shānjiǔ hou xiānshēng lǜlìng shè.)

Mantra ini dijapa 21 kali, maka pahala pun sempurna. Ketahuilah bahwa ‘Man Tian Hua Gai’ ini akan memancarkan sinar kemujuran berwarna kuning menutupi di sekeliling tubuh penekun Tao (sadhaka) saat penekun Tao (sadhaka) sedang bermeditasi, Para Mara Langit dan Mara dari luar mengintip penekun Tao (sadhaka) menekuni Tao (bersadhana), di tengah sinar kemujuran berwarna kuning, penekun Tao (sadhaka) tidak akan terlihat alias menghilang, jika Mara Langit dan Mara dari luar bersikeras menerobos, dari tengah angkasa akan memunculkan kilatan petir yang menyambar sekaligus, menghancurkan roh Mara Langit dan Mara dari luar, kalau kabur dengan cepat, di antara 3 jiwanya akan berkurang 2, kalau telat, jiwanya akan musnah.

Ketika menggambar di atas kain kuning dengan Cinnabar dan tinta hitam, sebaiknya pikiran harus jernih, duduk tegak, juga mesti menyalakan dupa, saat memegang kuas untuk menggambar, lebih dulu menjapa mantra membersihkan mulut, membersihkan hati, dan membersihkan tubuh. Ketahuilah bahwa di tengah ‘Man Tian Hua Gai’ ini ada 3 bintang, 2 Dou, Bagua, 28 Jenderal Rasi, Empat Jiwa. Saat mau menggambar, bayangkan Taois Xuanhe (Bangau Misterius = Nama Taois Dharmaraja Liansheng) hadir, sinar keemasan memenuhi ruangan, celupkan Cinnabar dan tinta, lalu lebih dulu asapi sebentar dengan asap dupa, selanjutnya baru menggambar.

Mantra membersihkan mulut,

“嗡。玉池涎淨。羅千氣凝。虎賁異香攝。” (Om. Yùchí xián jìng. Luó qiān qì níng. Hǔbēn yìxiāng shè)

Mantra membersihkan tubuh,

“嗡。三華沖谷。五旡混凝。內外真白攝。” (Om. Sān huá chōng gǔ. Wǔ jì hùn níng. Nèiwài zhēnbái shè.)

Mantra membersihkan hati,

“嗡。台光瑩潔。神怡靈台。應變天真攝。” (Om. Tái guāng yíng jié. Shén yí língtái. Yìngbiàn tiānzhēn shè.)

Penekun Tao (sadhaka) melatih diri (bersadhana) di bawah ‘Man Tian Hua Gai’, seperti dewa sinar mentari memancar ke diri sadhaka, seperti dewa rembulan mengubah wujud, dilindungi oleh Mahadewa sejati, 28 Rasi adalah dewa pelindung Raja Cakravartin yang bergiliran melindungi setiap hari, sehingga semua Mara sesat, sama sekali tidak dapat mencelakai, fungsi ‘Man Tian Hua Gai’ ini begitu mulia, sangat luar biasa.

Seingatku, dulu saya mempunyai seorang teman, rumahnya dihantui, hantu-hantu itu awalnya hanya menindih di dalam mimpi, anggota keluarganya ditindih hingga teriak histeris, kemudian hantu-hantu menampakkan diri siang bolong untuk menakuti orang, banyak orang melihat pada saat bersamaan, di dalam rumah sering terjadi peristiwa aneh, seperti gelas retak sendiri tanpa sebab, pakaian beterbangan, tidur di ruang timur akan pindah ke ruang barat, cucu kecilnya mimpi berjalan, dan lain-lain….

Akhirnya, teman saya mengetahui saya seorang penekun Tao, sehingga memohon saya melakukan ritual, saya memohon pada Taois Qingzhen, Taois Qingzhen merogoh sebuah buntelan usang dan berhasil merogoh sepotong kain kuning yang sudah usang, begitu dibentangkan, ternyata ‘Man Tian Hua Gai’, Taois Qingzhen menyerahkan pada saya dengan penuh hormat, Guru Suci berkata, “Ini adalah ‘Man Tian Hua Gai’ yang berada di dalam ruang meditasi Kuil Shangqing yang berada di atas Gunung Qingcheng setinggi lebih dari 1600 meter, semula adalah peninggalan dari guru sesepuh, berfungsi mengusir kesesatan dan mengikat Mara, gantungkan di ruang tengah rumah teman Anda, setelah digantung 49 hari, turunkan lagi dan kembalikan pada saya.”

Saya tidak berani lalai, menyerahkan pada teman saya dan melakukan sesuai yang dipesankan. Aneh juga, begitu ‘Man Tian Hua Gai’ ini digantung, rumah teman saya itu terdengar suara berisik di mana-mana, seperti dua belah pihak sedang berperang, pihak yang menang mengejar pihak yang kalah.

Teman saya memberitahu saya. Begitu ‘Man Tian Hua Gai’ digantung, malamnya, suasana sangat tenang, selama bertahun-tahun lamanya, rumah ini tenang untuk pertama kalinya, selanjutnya, setiap malam juga demikian, anggota keluarga bersorak gembira, mereka berharap ‘Man Tian Hua Gai’ ini selamanya ditaruh di rumahnya, mereka bersedia membayar dengan harga tinggi untuk membeli ‘Man Tian Hua Gai’, mereka menawarkan saya harga 50 ribu dolar Taiwan. (saat itu, 50 ribu itu tidak sedikit)

Begitu Taois Qingzhen mendengarnya, tertawa terbahak-bahak, Guru Suci berkata, “Man Tian Hua Gai milik guru sesepuh dari Kuil Shangqing ini adalah pusaka tak ternilai, merupakan barang peninggalan sejarah, juga pusaka suci, manfaatnya tidak terhingga, begitu Man Tian Hua Gai ini menutupi jenasah, karma buruk dari mendiang juga akan sirna, yang berkarma ringan akan naik ke surga, yang berkarma berat akan bereinkarnasi. Begini saja! Liansheng, Anda buat satu lagi persis seperti contoh ini, digantung di ruang tengah rumah teman Anda, fungsinya juga sama, bisa aman dan bebas dari masalah.”

Lalu, saya buat satu lagi persis seperti contoh, lalu digantung di ruang tengah rumah teman saya, seperti diduga, rumahnya aman dan tidak bermasalah lagi, inilah kekuatan mahasakti dari ‘Man Tian Hua Gai’.

Hari ini, saya menulis ‘Legenda Tao’, menulis tentang ‘Man Tian Hua Gai’, jika ada orang begitu mengetahui metode ini, menguasai metode ini, sungguh tak ternilai, sungguh berharga sekali ibarat mendapatkan perhiasan batu permata, barangsiapa yang berjodoh dengan metode Tao, boleh melakukan simabandhana dan pelindung diri ala ‘Man Tian Hua Gai’.

source : http://www.tbsn.org/indonesia/news.php?cid=23&csid=57&id=5727

Leave a comment »